How to Make Productive Holidays?

03.29.00


Oleh : Ence Surahman


Bismillah, bagaimana kabar sobat reader? Semoga senantiasa berada dalam lindungan Allah swt, Aamiin. Sudah lama saya tidak menulis untuk di publikasikan di dunia maya, setelah dua pekan yang lalu saya diuji sakit. Dan waktu itu sempat disibukan dengan pengerjaan project biografi my lovely grandfather, kini baru kembali bisa bercerita dengan sahabat sekalian.
Btw anyway busway, kali ini saya mau sharing about how to make produtive holidays? Ngomong-ngomong soal liburan, tak terasa ya, akhirnya kita sudah masuk lagi pada momentum liburan, baik adik-adik di sekolah (TK, SD, SMP dan SMA) juga teman-teman para mahasiswa yang masih bergelut dengan perjuangan kemahasiswaannya.
Nah, biar liburan kita berlalu dengan begitu banyak cerita menarik, dan banyak memberikan pengalaman serta kenangan yang penuh arti, mari kita bekali diri kita dengan sedikit inspirasi yang bisa saya sharingkan, semoga liburan kita esok, benar-benar bisa produktif, aamiin.
Oke sebelum dilanjutkan, mungkin ada yang bertanya, lho kenapa kita perlu mikirin tentang liburan segala sih? Kalau liburan ya udah liburan aje, kagak usah pakai ada program-program khusus segala. Eitttt tunggu dulu, kalau misalnya sobat masih kepikiran hal yang kaya begitu, ntu berarti sobat masih menyimpan misperceptions about holiday, yang mau harus mau, hal itu emang harus sedikit dilurusin kali ya, biar ga bengkok lagi.
Berikut ini saya kasih tahu, beberapa persepsi yang kayaknya agak keliru deh, nah biar ga keliru mari kita benerin, check it out, yang pertama mungkin sobat masih berpikir, bahwa liburan itu adalah waktu luang yang seluang-luangnya sehingga sobat bisa ngisi dengan agenda apapun semau sobat aja, tanpa melihat efek samping kiri, kanan, depan belakang, atas dan bawahnya. Perlu diketahui lho, emang sih waktu liburan itu adalah waktu luang, namun bukan berarti bebas diisi dengan kegiatan apapun semau udel dewe. Hehe.
Maksudnya kita harus coba melihat lebih dalam bahwa dibalik waktu luang itu terdapat hal yang perlu diingat lho, masih ingat dengan salah satu hadist Nabi yang terjemahannya “dua nikmat yang sering dilupakan oleh anak Adam, yakni nikmat sehat dan waktu luang” nah lho, paham kan maksudnya? Itu sebagai rambu-rambu dari Rosulullah untuk kita, agar selalu memastikan supaya senantiasa memerhatikan yang namanya waktu, terlebih waktu luang, pokoe harus ati-ati.
Mispersepsi yang kedua tentang liburan adalah orang kadang berpikir bahwa liburan menjadi momentum dibolehkannya hal-hal yang sebelumnya kagak dibolehin. Contohnya misal seorang pelajar SMA, awalnya oleh orang tuanya kagak boleh tuh bawa mobil keluarganya, nah ketika liburan ia maksa untuk dibolehin, contoh lain buat remaja pria nieh, mungkin ketika masih sekolah kagak boleh tuh yang namanya ngerokok, karena lagi liburan  ngerasa jadi boleh deh, mungkin juga terjadi dikalangan ABG, misalnya awalnya oleh orang tuanya kagak pernah diijinkan jalan bareng temen deketnya (red:p4c4r) nah ketika liburan jadinya maksa untuk dibolehin.
Nah itu contoh-contoh persepsi yang kurang tepat, untuk itu perlu dilurusin, bahwa ga semua yang awalnya kagak boleh jadi boleh pun sebaliknya, prinsip dasarnya adalah  nilai urgensi dan kebermanfaatan kegiatan yang akan dilakukan, kalau sekiranya hal baru itu positif dan bermanfaat, maka oke juga dilakukan, tapi kalau kagak ada gunanya, mendingan jangan.
Mispersepsi yang ketiga adalah kadang ada yang berpikir bahwa liburan adalah momentum untuk menghabiskan duit ditabungan. Wah kalau ini ada di benak sobat semua, bahaya tuh, masih mending sih kalau sobat udah bisa nyari sendiri, lha kalau masih ngandelin beasiswa dari orang tua, kan kasihan mereka. Tapi kalaupun udah hasil keringat sendiri, sayang juga sih kalau semua uang tabungannya dihabisisin, masih mending kalau penggunaannnya pada hal-hal yang bermanfaat, kalau pada yang sebaliknya kan sayang banget.
Setelah kita kupas beberapa mispersepsi sebagian orang tentang liburan, sekarang kita kembali lagi kepertanyaan sederhana diatas, ngapain kita musti ngomongin yang namanya holiday planning? Oke saya kasih tahu deh, dan sobat semua harus pada mau tahu, kalau saja waktu liburan kita tidak kita setting dengan baik, maka dikhawatirkan sobat akan melakukan hal-hal yang kagak baik, mohon maaf, kalau liburannya ga bener, boleh jadi awalnya kagak suka ngasep eh jadi suka, yang awalnya kagak pernah nyentuh yang namanya sesuatu yang memabukan eh malah jadi ngerasaain, awalnya takut ama narkoba, boleh jadi akhirnya kecanduan, mungkin juga awalnya kagak mau nikah belia eh jadi terpaksa harus nikah belia karena liburannya yang kagak bener. Untuk itu kita sepakat bahwa biar liburan kita produktif dan penuh manfaat, maka kita harus planning sebaik mungkin.
Sebelum masuk pada pembahasan tentang tips and triks how to make productive holidays? Saya ingin sharing dulu mengenai prinsip-prinsip menejemen waktu, yang tentunya amat terkait dengan agenda liburan kita. Yang pertama harus diingat bahwa waktu adalah modal yang paling berharga, dan waktu diberikah oleh Allah kepada semua makhluknya dengan porsi yang adil, maka barang siapa yang bisa memberdayakan modal tadi, tentu ia akan menjadi pemenang, namun bila tidak, wah bahaya tu. Bisa jadi rugi bahkan mungkin celaka. Ya, bagaikan orang yang berbisnis dengan modal yang sama, mungkin akan ada yang berhasil dan mungkin saja ada yang gagal.
Prinsip yang kedua berkaitan dengan waktu adalah waktu yang sudah berlalu tak akan pernah kembali walau hanya sedetik saja. Ini sudah rumus utama yang tidak bisa dibatah lagi. Untuk itu harus dipastikan setiap waktu yang kita lalui akan bernilai manfaat sebanyak-banyaknya. Jangan sampai kita nyesel karena  tidak bisa menggunakan waktu dengan baik.
Prinsip yang ketiga adalah kita tidak boleh lupa bahwa setiap waktu yang kita gunakan akan dan harus kita pertanggungjawabkan, karena setiap saat kita ada yang mengawasi, yakni para malaikat, jadi kalau kita lalai wah bahaya banget tuh, khawatir ntar kita kagak bisa menjawab pertanyaan hakim ketika menyidang kelak, wallahu’alam.
Nah berikutnya akan saya sharingkan tentang prinsip umum memanfaatkan waktu liburan, simak baik-baik ya,
Pertama mohon dipastikan agar jangan sampai waktu liburan berlalu tanpa ilmu, amal dan karya, yang kedua isi dan manfaatkan setiap detik waktu liburan kita dengan hal-hal yang positif penuh manfaat. Jangan sampai ada waktu yang terisi atau terpakai untuk hal-hal yang tidak bermanfaat baik untuk diri sendiri, keluarga ataupun orang lain. Prinsip yang berikutnya prioritaskan tugas dan kewajiban kita terhadap Allah swt sebelum aktivitas yang lainnya. Hal ini menjadi penting, agar supaya tidak ada satupun kewajiban kita kepada Sang Maha Kuasa yang terlalaikan.
Maka perlu dipastikan sholat lima waktunya, tilawah qur’annya, shaum sunahnya, sedekahnya, dzikirnya, shalat dhuha, tahajud dan salat sunah yang lainnya, pokoknya amalan baik  harian tidak boleh dikesampingkan sesibuk apapun agenda atau program liburan yang kita rencanakan, justru kita harus memastikan pada saat membuat program liburan, agar dipastikan memprioritaskan agenda yang wajibnya terlebih dahulu.
Oke sekarang saatnya saya sharingkan  tentang tips liburan produktif, tips pertama adalah buat tema besar liburan sobat semua, hal ini penting agar sobat bisa memiliki goal setting yang jelas dari program liburan sahabat, nah kalau masih bingung saya coba kasih bocoran beberapa tema yang bisa dilirik, diantaranya wirausaha, ilmu agama, al- qur’an, petualangan, kerajinan tangan, karya dicyber wolrd dan lain-lain. Masih banyak tema yang bisa sobat pilih, tentukan sesuai keinginan para sahabat dari liburan yang akan dijalani.
Setelah membuat tema besar, langkah berikutnya adalah susun tujuan umum dan tujuan khusus yang ingin sobat capai dari liburan sobat semua, dengan melihat tema besar yang telah sobat tentukan, maka harus dipastikan agar tujuannya sinkron ya, jangan sampai tujuannya mau mantapin jiwa wirausaha, tapi tujuannya malah mendaki tujuh gunung di dunia, kan kagak relevan hehe.
Setelah nyusun tujuan umum dan tujuan khusus yang hendak dicapai dari masa liburannya langkah berikutnya adalah hitung waktu yang tersedia, lalu petakan seefektif mungkin agar waktu itu bisa terisi secara maksimal.
Nah tahap berikutnya adalah nyusun program liburan berdasarkan tujuan dan tema yang sudah ditentukan, kemudian jadwalkan program dengan waktu yang tersedia lalu tahap yang terakhir adalah evaluasi secara berkelanjutan program yang telah disusun. Biar menguatkan ikhtiar coba di tahap evaluasi baiknya tanyakan pada diri sendiri beberapa pertanyaan berikut ini, misalnya, ilmu baru apa yang didapat setelah liburan, berapa banyak judul buku yang sudah dibaca, berapa banyak tulisan yang sudah dibuat, berapa tambahan target hapalannya, keterampilan baru apa saja yang diperoleh, dan pertanyaan-pertanyaan lain yang bisa membantu sobat untuk memikirkan how to make you productive holiday?,
Oke untuk sementara itu saja dulu, semoga bermanfaat, buat yang mau sharing lebih jauh boleh call saya via sms or my social network, thank you so much lovely readers, may Allah bless us, aamiin.


You Might Also Like

0 komentar

You can give whatever messages for me,,

Total Pengunjung

Profil

Ence Surahman, Pecinta kesederhanaan, penikmat ketenangan dan pejuang kebahagiaan asal Cikaramat Ds. Mekarmulya Kec. Talegong Kab. Garut Prov. Jawa Barat dapat dihubungi via ence@miti.or.id | @encesurahman89@gmail.com | Fb: Ence Surahman Kesatu dan Ence Surahman Kedua | @encesurahman | IG: Ence Surahman | | encesurahman.blogspot.co.id

Template by Blogger, Content of Author. Diberdayakan oleh Blogger.